Pemprov Ajukan Dana Cadangan Pilgub Rp300 M, Gus Fawait Usulkan 2x Lipat

H. Muhammad Fawait, SE, M.Sc, Ketua Fraksi Gerindra DPRD Jatim foto/image by Tribun jatim
Bagikan :

SURABAYA, TelusuR.ID – Fraksi Gerindra DPRD Jawa Timur mendukung penuh Perda Dana Cadangan Pilgub 2024 yang diajukan Pemprov Jatim. Sebab, pilkada serentak adalah agenda nasional yang harus disukseskan, termasuk di Jawa Timur.

Ketua Fraksi Gerindra DPRD Jatim, Muhammad Fawait mengusulkan dana cadangan tahun ini yang bersumber dari P-APBD 2022 bisa dialokasikan dua kali lipat dari nominal yang diusulkan pemprov.

Bacaan Lainnya

“Saya kira tahun ini kita mampu mengalokasikan dana cadangan dua kali lipat dari yang diusulkan pemprov. Kalau usulan pemprov Rp300 Miliar, Fraksi Gerindra mengusulkan hingga Rp600 Miliar,” tegas politikus muda yang akrab disapa Gus Fawait itu, Rabu (24/08/2022).

Tokoh Muda Nahdliyin Inspiratif 2020 versi Forkom Jurnalis Nahdliyin ini mengaku punya alasan rasional terhadap usulan tersebut. Menurutnya, pendapatan asli atau PAD Jatim terbilang besar, sehingga mampu mengalokasikan dana cadangan lebih besar.

Alumnus Fakultas Ekonomi Unair ini menambahkan, dengan alokasi dana cadangan yang lebih besar di awal. Maka akan mengurangi beban anggaran di tahun mendatang.

“Kalau tahun ini mampu mengalokasikan dana cadangan lebih besar, kenapa tidak. Toh ini akan meringankan beban APBD di tahun depan,” ujarnya.

Gus Fawait melanjutkan, tidak ada yang bisa memastikan bagaimana kondisi perekonomian tahun depan. Apakah lebih baik atau lebih buruk. Apalagi Bank Dunia juga sudah mengkoreksi proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia.

Terlebih banyak faktor yang bisa mengkoreksi pertumbuhan ekonomi tahun depan. Diantaranya perang Rusia vs Ukraina yang belum kunjung usai, yang berimbas pada harga minyak dunia, lalu penyakit kuku dan mulut, serta cacar monyet yang sudah masuk ke Indonesia. Termasuk rencana kenaikan harga BBM bersubsidi.

“Belum lagi pandemi Covid-19 juga belum usai, meski sudah melandai. Karena itu penting melakukan langkah antisipasi,” imbuh Presiden Laskar Sholawat Nusantara ini.

Untuk diketahui, pengajuan dana cadangan ini harus dilakukan, karena sesuai perhitungan, estimasi kebutuhan anggaran untuk Pilgub Jatim pada 27 November 2024 mendatang itu membutuhkan anggaran mencapai Rp1,08 triliun.

Dengan rincian dana hibah yang disepakati yaitu KPU Jatim sebesar Rp845 Miliar, Bawaslu Jatim sebesar Rp111,3 Miliar, Polda Jatim sebesar Rp110 Miliar dan Kodam V Brawijaya sebesar Rp20 Miliar. (*

Tinggalkan Balasan